>Tentang Kebenaran

>





Berbicara tentang Kebenaran, itu adalah biasa. Kebanyakan agama mengakui bahwa mereka – hanya kepunyaan mereka masing-masing – yang mengandung Kebenaran (kalau tidak begitu bagaimana mereka bisa mempromosikan keberadaan mereka, dan mendapatkan serta mempunyai pengikut?) Tetapi siapa yang dapat mempertunjukkannya? Ketika ditanyai tentang hal itu, mereka meminta dengan tegas agar kita harus mempercayainya sebelum kita dapat melihatnya.

Banyak dari sekte/aliran kepercayaan yang ada tersebut mengakui bahwa ajaran mereka saja yang benar, sedangkan yang lainnya tidak. Tetapi siapakah yang benar? Apakah mereka semuanya benar, atau apakah mereka semuanya salah? Apakah mereka sebagian benar atau sebagian salah? Bagaimana kita bisa tahu? Mungkin kita bisa tahu dengan mencoba menemukan APA yang benar, dan SIAPA yang benar.

Pertama-tama, Kebenaran haruslah bersifat universal, kalau tidak ia tidak akan menjadi Kebenaran, bukanlah demikian? Sebagai contoh, api adalah panas dan air adalah basah; mereka sudah begitu sebelumnya, juga begitu sekarang, dan akan begitu nantinya; ini tidak dapat disangkal atau dibantah. Kedua, karena mudah menyebar ke semua penjuru, ia tidak dapat digenggam dan dimonopoli oleh tangan-tangan kotor yang sedikit; tidak pula ia dapat diklaim oleh pikiran-pikiran icik yang ekstrim, seperti barang-barang yagn bisa dimiliki. Ia jauh melampaui apapun yang dapat kita sebut sebagai tanda kemilikan, seperti “AKU”, “DIRIKU”. dan “MILIKKU”. Tidak ada kotak, pembatas, dinding, atau nama yang dapat menggapainya. Demikian pula kata “Kebenaran”, adalah bukan kebenaran.

Apakah yang Sang Buddha katakan tentang Kebenaran? Beliau menjelaskan tentang bagaiamna segala sesuatunya, dari sebuah batu kerikil sampai dengan bintang-bintang yang ada di alam semesta yang maha luas ini, yaitu tunduk kepada hukum-hukum. Semuanya terkena oleh hukum ini, yaitu hukum tentang Sebab-Akibat/ Tiada satu pun – baik makhluk hidup maupun benda mati – yang berada di luar jangkauan. Hukum ini, Ini diikuti pula dengan segala sesuatunya selalu dalam keadaan berubah, menjadi sesuatu yang lain, seperti yang telah dibuktikan oleh ilmu pengetahuan.

Tidak ada sesuatu yan terjadi secara kebetulan di Alam Semesta ini; semuanya adalah akibat dari berbagai sebab. Coba perhatikan segeggam pasir di pantai. dengan berbagai sebabnya. Pikirkan segenggam pasir di pantai, dna apa yang terkait dengannya; satu hal menjadikan hal lainnya, yang merupakan satu mata rantau yang bersambungan; ia tidaklah semata-mata pasir yang sederhana. Jika anda mencoba untuk menelusuri asalnya, anda akan mendapatkan bahwa seluruh semesta ini terlibat di dalamnya, dan tetap belum juga menemukan asalnya. Agama Buddha mengatakan bahwa Semesta ini dapat diketemukannya di segenggam pasir dan di segala sesuatunya juga!

Ini berarti bahwa segala sesuatu adalah saling berkaitan, dan karena itu segala sesuatu adlah saling bergantungan satu dengan lainnya, meskipun kita biasnanya tidak melihat hal ini, karena hal ini membutuhkan insight yang dalam, yang menembus dan jelas. Kita bisa membandingkan semesta ini dengan sebuah jaring ikan mengangkat satu simpulnya, maka anda mengangkat keseluruhan jaring itu. Segala sesuatu adalah suatu bagian kecil dari suatu keseluruhan, karena ia terdiri dari atom-atom, yagn tersusun dari partikel-partikel yang lebih kecil, yaitu elektron-elektron, proton-proton, dan netron-netron, yang selalu dalam keadaan bergerak. Oleh karena itu, apa yang kita sebut’benda padat’ dadalah sama sekali tidak padat, tetapi hanyalah berupa energi. Tiada sesuatupun yang eksis di dalam dirinya dan oleh dirinya sendiri; oleh karena itu, segala sesuatu adalah kosong dari diri.

Akan tetapi, ini adalah sesuatu yang tidak diinginkan sama sekali oleh kebanyakan orang; yang mereka inginkan adalah sesuautu yang dapat mereka pegang, miliki, dan akui sebagai ‘milkki, bukan milikmu’; mereka berharap mampu mengeluarkan yang lain-lain dari Kebenaran MEREKA. Dari sinilah mendorong timbulnya begitu banyak teori tenteng Kebenaran.

Apakah kita mengetahuinya atau tidak, suka atau tidak, percaya atau tidak, itu tidaklah penting; kita semua tunduk kepada hukum-hukum, disapu bersih, menjadi yang lainnya. lebih lanjut, hukum hukum ini bukanlah sesuatu yang suci atau sakral; berdoa kepada mereka untuk meminta belas kasihan atau pengampunan, tak akan mengubah apapun; tidak akan ada jawaban. Bila kita mengerti tentang mereka dan belajar bagaimana menggunakan mereka, bertindak sesuai dengannya dan tidak bertentangan dengannya, kita akan tahu bagaiamna mengarahkan hidup kital kita akan memegang sendiri roda-kemudinya.

Untuk dapat melihat bekerjanya hukum-hukum ini, tidaklah membutuhkjan kepercayaan sama sekali, karena ia selalu terjadi di dalam dan di sekitar kita. Jika kita memilih untuk mengabaikannya, seperti banyaknya dari kita begitu, dan berpura-pura sebagai yang sebalimyua, maka itu bukanlah kesalahan dari apa yang ada, tetapi dari ketidak-dewasaan kita sendiri.

Mengenai banyaknya orang-orang yang mengakui bahwa mereka telah menemukan Kebenaran (atau mengajarkan tentang Ketuhanan), Sang Buddha memberikan sebuah gambaran. Beliau berkata: “Andaikata ada seorang pria yang mengatakan bahwa ia mencintai wanita yang paling cantik di dunia ini, tetapi siapakah itu, ketika ditanya namanya, mengatakan ia tidak tahu. Ketika lebih lanjut ditanya tentang di mana ia tinggal, siapa orang tuannya, berapa usiannya, apa warna rambut dan kulitnya, dan sebagainya, ia juga mengatakan bahwa ia tidak tahu. Dari pertanyaan-pertanyaan dan jawaban-jawaban tersebut, itu telah mengungkapkan bahwa si pria yang mengatakan mencintai wanita yang paling cantik di dunia ini, tanpa sebanyak itu melihat wanita itu atau mengetahui apapun tentang wanita itu, hanyalah bicara omong kosong”.

Orang-orang berharap./berandai-andai yang banyak, tetapi memiliki sedikit pengetahuan tentang hal-hal yang mereka harapkan. Apa yang tertulis di satu buku atau di dalam buku-buku yang setinggi gunung, tak akan pernah menjadi bukti untuk meyakinkan tentang Kebenaran, karena Kebenaran haruslah dialami.dirasakan secara langsung oleh diri sendiri. Zen, satu aliran dari agama Buddha, mengajarkan: “Tiada sesuatu yang bisa dipecaya/digantungi dari kitab-kitab suci atau sumber-sumber yang di luar, melainkan hanya melalui penglihatan yang langsung ke dalam batin!” Siapapun bisa menulis sebuah buku – lihat saja seperti buku ini! – tetapi apakah ini berarti isinya adalah benar?

Pendekatan agama Buddha terhadap kehidupan adalah denganmeneilit bagaiaman ia adannya, bukan dengan cara percaya atau perkiraan. Ia tidak berusaha untuk menjelaskan asal mula dari segala sesuatu, dan tersenyum kepada mereka yang melakukan itu, karena tidak seorangpun yang tahu, dan tidak pula bisa diketahui. Lebih lanjut, ia menganggap usaha-usaha untuk menemukannya sebagai hal yang sia-sioa dan buang-buang waktu, karena asal mula pertama dari segala sesuatu tidaklah dapat dilihat/diketahui. Akhir dari sesuatu adalah selalu awal dari sesuatu lainnya, satu benda/hal berubah menjadi benda/hal yang lainnya, dan karenanya tidak ada awal/asal mula atau akhir dari segala sesuatu. Karena masa lalu telah berlalu, dan satu-satunya waktu yang selalu ada hanyalah saat SEKARANG, maka penekanannya adalah pada KEHIDUPAN – bukan hanya pada KEBERADAANNYA – pada saat ini.

Pencarian terhadap Kebenaran adalah suaut kontradiksi, seperti membawa sebuah lilin untuk mencari Matahari. Bukankah matahari selalu bersinar, apakah kita mencarinya atau tidak? Mengapa kita membuat segala sesuatu menjadi sebuah misteri? Kebenaran bukanlah sebuah gagasan; gagasan-gagasan tentang Kebenaran adalah bukan suatu Kebenaran. Setiap orang mempunyai gagasan tentang Kebenaran – yang mentah ataupun yang rumit – tetapi mereka biasannya bersifat subyektif, penggambaran yagn berpusat pada diri./ego.

Kebenaran haruslah terdapat di mana-mana, pada segala sesuatunya. Tetapi kita tidak melihatnya karena kita mencarinya di jalan yang salah – karena, kenyataannya, kita lalai. Pikiran kita biasannya berada di suautu masa lainnya, tidak di saat ini, bermimpi tentang masa lalu atau masa yang akan datang, meragukan tentang Kebenaran atau Pencerahan. Surga atau neraka. Dan mungkin kita tidak ingin melihat Kebenaran, karena itu mungkiun tidak sesuai dengan gagasan dan keinginan kita. Jadi kita berbelok dan mencari Kebenaran-Kebenaran lainnya, dan yang lainnya, dan yang lainnya, dan kita tak pernah menemukan yang sebenarnya / yang sejati.


[
Sumber: Against The Stream, by beachcomber, Malaysia,1998. Alih Bahasa: Lindawati T. Dikutip dari Bk Mutiara Dhamma XIV ]

Pos ini dipublikasikan di inspirasi, Perspektif Buddhis, renungan, Therawada. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s